Bromo, Jatuh Cinta Tak Pernah Salah

bromo
Senin, 19 Desember 2016. Bromo (again) dengan cerita yang lain, jalur yang lain, orang yang lain, teman yang lain, gear yang lain, dan pengalaman yang lain. Tetap dengan Blade (sepeda motor saya) yang sama. Lebih dari setahun setelah Bromo pertama kali saya datangi, dimana saya juga nulis artikelnya dengan judul , "Bromo Meeen!", benar kata orang kalau jatuh cinta itu kagak pernah salah. Kesampaian juga menginjakan kaki disini dengan banyak sekali hal yang berbeda yang saya bawa, begitu pun Bromo, terlihat lebih cantik dan menawan saat itu.

Kita mulai dari Surabaya dengan segala kebiasaan ngaret yang belum bisa lepas, start dimulai pukul 16:00. Belum satu jam berjalan hujan sudah mengguyur begitu derasnya saat kami sampai di Porong, Sidoharjo. Dengan mantol lengkap kami terobos hujan hingga sampai di daerah Pasuruhan sekitar pukul 18:30. Disinilah dilema dimulai saat kami memilih jalur perjalanan antara melalui Paserpan atau Probolinggo. Dengan pertimbangan keamanan kami pilih jalur Probolinggo yang memakan waktu tempuh lebih jauh dibanding melalui Paserpan tetapi dengan akses jalur yang tidak terlalu menanjak dan Insya Allah aman di malam hari, walaupun terbilang cukup sepi dan harus tetap waspada. FYI : Jalur Paserpan, Pasuruhan ini lebih menanjak dan berliku, terkenal rawan begal di malam hari, demi keselamatan jangan lewat jalur ini jika tak ada rombongan ditambah malam hari. Jika rombongan yang lumayan besar, lanjut laaaah.
Jalur Bromo via Paserpan, Pasuruhan by Google Maps
Jalur Bromo Via Probolinggo by Google Maps
Oke sampailah di sebuah penginaman Moronyoto (Beralamatkan Jl. Raya Bromo, 1 jam an sebelum desa Sukapura yaitu kawasan TNBTS). Ditengah diskusi istirahat atau lanjut perjalanan, kami bertemu sepasang backpaker yang asik banget (Mas Heru dan Mbah Heru) yang akhirnya bersama kami memutuskan menuju desa Sukapura dan bermalam di sebuah Homestay 5 menit sebelum pintu masuk kawasan TNBTS via Probolinggo. Saat itu pukul 22:30 (perjalanan lana karena banyak berhenti untuk tanbal ban, milih jalur, diskusi lokasi, dan lain sebagainya, jadi santaiiii aja bro).

Hari berganti saat itu pukul 04:45 Selasa 20 Desember 2016. Karena kecapekan kami merelakan Sunrise cantiknya Bromo (alias kesiangan). Kami start lagi menuju kawasan bromo pukul 05:30. Mulai dari sini eksplore Bromo kami dimulai. Habiskan wiiiis.

Kawah Bromo

Kawah Bromo mempunyai garis tengah ± 800 meter (utara-selatan) dan ± 600 meter (timur-barat), sedangkan daerah bahayanya berupa lingkaran dengan jari-jari 4 km dari pusat kawah Bromo. Tersedia tangga dari beton untuk akses ke kawah. Dari puncak tampak kawah Bromo yang menganga lebar dengan kepulan asap yang keluar dari dasarnya yang menandakan gunung ini masih aktif. Jangan lupa putar badan ada pemandangan ciamik di belakang.

Pura Luhur Poten Bromo

Ini nih istimewa dan uniknya Bromo, selain mempersembahkan keindahan alamnya, bromo juga mempersembahkan keindahan dan keluhuran budaya masyarakat sekitarnya yaitu Suku Tengger. Masyarakat Tengger tidak bisa di pisahkan dari Gunung Bromo dan Yadnya Kasada. Bagi masyarakat Suku Tengger Gunung Bromo dan Pura Luhur Poten menjadi tempat yang suci dan penting baik dalam keseharian maupun dalam perayaan keagamaan sebagai tempat berlangsungnya upacara Kasada.

Lautan Pasir Bromo

Lautan pasir Bromo luasnya mencapai 5,920 hektar (sekitar 10 km persegi) membentang mengelilingi Gunung Bromo, Gunung Batok , Gunung Widodaren, Gunung Kursi dan Gunung Watangan, berada pada ketinggian 2100 m dpl. Di lautan pasir ini ditemukan 7 pusat letusan dalam dua jalur yang saling silang menyilang dari timur-barat dan timur laut – barat daya. Struktur pasirnya sangat halus, berwarna hitam, tidak banyak vegetasi yang tumbuh di Lautan Pasir, kebanyakan berupa rerumputan dan perdu.

Gunung Bathok

Yang sering banget jadi background foto tapi juga sering terlupakan. Gunung Bathok. Pertama kali saya kesini Gunung inilah yang saya kira bromo, ternyata salah total. Dengan ketinggian 2440 meter, lebih tinggi sedikit dari Bromo, ternyata Gunung ini bisa didaki lho. Nah hanya saja menurut info jalurnya cukup ekstrim dan kudu ekstra hati-hati. Jarak tempuh sekitar 1 jam tapi belum jelas juga saya jalurnya dimulai darimana, karena belum pernah summit. Ada baiknya ditanyakan dengan warga sekitar juga usahakan dengan guide (mengjak warga sekitar) karena melihat tekstur gunungnya, jalurnya terlihat ekstrim.

Savana Bromo

Hamparan padang rumput yang hijau dan bukit yang berjajar jajar indah sekali di tumbuhi rerumputan yang menyelimuti perbukitan itu sangat menyejukan mata. Penampakan Bukit Teletubbies di sertai padang savana dibawahnya membuat lokasi ini sering jadi tujuan penting bagi para pengunjung untuk berfoto. Disini spot paling ciamik buat foto-foto. Jika menuju Bromo melalui jalur Malang, spot pertama yaang akan disuguhkan ya ini, Savana Brom dimana terdapat Bukit Teletubies yang sebenarnya asik juga buat menikmati Sunrise, menurut beberapa orang sih.

Terakhir kami balik pukul 11;00, istirahat di homestay dan checkout pukul 12:30 dan langsung menuju Surabaya melalui jalur yang searah dengan Madakaripura. Tetapi tidak mampir Madakaripura dengan beberapa pertimbangan. Mungkin next time. Aamiin.

Sekedar info buat yang masih binggung kayak saya pas dateng kedua kalinya disini, Saran sedikit, kalo mau lihat Sunrise di Bromo ada baiknya lewat Paserpan, Pasuruhan karena langsung bisa menuju Penanjakan 1, spot terbaik Sunrise di Bromo. Kalau lewat Probolinggo jalurnya harus turun dulu ke lautan pasir, baru naik lagi ke penanjakan dengan rute yang saya bilang cukup ekstrim lah naiknya. Tapi kelebihan lewat jalur probolinggo ini gak terlalu nanjak dan aman di malam hari (pokok jangan terlalu malam), cocok banget yang niatnya pingin eksplore bromo doang. Tapi menurut saya ada juga sport Sunrise di sini cuma gak terlalu tinggi aja. Sedangkan untuk daerah Paserpan, Pasuruhan jalannya lebih nanjak dan berliku juga rawan begal, tetapi bisa langsung ke Penanjakan. Disini juga ada kok penginapannya. Jadi bisa berangkat pagi atau siang trus nginep dulu disini, paginya baru cus lihat Sunrise. So tinggal pilih aja sesuai waktu, rombongan, dan tujuan ke Bromonya.

Satu lagi jalur yang lewat Malang yang belum pernah saya coba, Mungkin Next time lah. Aamiin.
Jalur Bromo Via Lawang, Malang By Google Maps

Team Perjalanan kali ini :

Kurnia Agung Pamungkas
Prasetya Jaka Anggara
Thanks To : Mas Heru yang bekerja di Taman Nasional Baluran dan Istri yang udah jadi teman perjalanan yang asik banget. Semoga next time bisa mengujungi Baluran dan ketemu lagi, ngobrol lagi, sharing ilmu lagi.

1 comment:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Your comment is my spirit for writing. :)